18 November 2010

Ministry of Moment : Just Like contest



Kesempurnaan Sesaat


Sayang, abang dah siap-siap nak akad nikah ni. Betul ke kita nak kahwin ni?
Abang malulah. Hiks~


Roe, kau diam. Biar makcik yang jawab.
Hei Bud, kau ingat kahwin boleh main-main ke? Sekali aku lesing kang!


Maaf makcik. Saya tak main-main lagi.
Saya dah kurung cinta hati saya ni dalam jiwa saya.
Saya serius. Hanya saya yang genggam kuncinya.


Amboi abang ni! Tadi malu-malu sangat.
Bila dah dapat, sampai kaki terangkat.


Mestilah terangkat. Dapat isteri terbaik punya! Mmmuahhh!

Semua gambar adalah ihsan: Ministry of Moments

Tiada sebab lain untuk anda menyukai sesuatu gambar melainkan kesempurnaan isi lukisnya. Bukankah kerap kali kita melihat ada orang yang asyik memadamkan gambar-gambarnya kerana katanya kelihatan gemuk, matanya terpejam, kainnya terselak, hidungnya terpenyek, matanya terjuling. Ah! Kesempurnaan jugalah yang dicari orang meski kita tahu hanya DIA yang maha sempurna.

Tetapi percayakah kalian kalau aku katakan, ada masa-masanya kita boleh nampak sempurna walaupun hanya sesaat. Dan lebih manis kalau kesempurnaan yang sesaat itu berjaya dirakam masuk ke dalam album foto dan kekal abadi untuk tatapan kemudian hari. Kalau tak percaya, sila tanya Ministry of Moments kerana mereka pakar dalam hal ini. Selama pemerhatian aku dalam bidang fotografi, tak ramai jurugambar yang mampu menjadikan kesempurnaan sesaat itu kekal di dalam album foto.

Ya, gambar yang sempurna boleh dibuat-buat di dalam studio. Tapi gambar yang bernyawa datangnya hanya sesaat tanpa disuruh-suruh. Mampukah kalian membuat komik bergambar seperti di atas jika gambar-gambarnya tidak sempurna dan bernyawa? Mampukah kalian suruh makcik tu bermimik muka macam tu selama 5 minit sebelum digelakkan orang? Mampukah kalian melihat Bud mengangkat kakinya selama 10 saat tanpa disedari ibu mertuanya? Mampukah kalian meminta pengantin tersenyum ikhlas sementara jurufotonya sibuk membetulkan apperture dan ISO? Semuanya hanya sesaat. Dan sesaat itulah yang sangat berharga.

dari klik di jari dan kilau lensa
kau lukis alam dengan cahaya
bercerita ria pada kartu bisu
mencipta cinta di keras foto

tiap satunya mesti tampak sempurna
meski kau tahu betapa hidup tak pernah sekata
akan ada cerita tak tertulis tinta
ada sudut tak terpandang mata

tapi...
lewat klik di jari dan kilau lensamu
tiap satunya mesti tetap sempurna
mesti..!


Entri ini didedikasikan khas buat rakan sekerja aku Roe dan Bud. Selamat berbulan madu. Pergi berdua, pulang nanti biarlah bertiga ya hehehe. Dan juga bersempena peraduan Just Like Contest! yang diperkenalkan oleh Roe. Terima kasih atas peluang yang diberikan! Hidup biarlah menyempurnakan:)

3 comments:

y@n@ M!B said...

gud luck! =)

aainies said...

gud luckkk~

Jejaka Desa said...

Yang candid ter la yang buatkan kite senyum berpanjangan.