20 November 2004

Aidilfitri di UIAM

Benar kata Zihan, masa berlalu dengan pantas ketika ini. Ramadhan telah berlalu meninggalkan ketidaktentuan sama ada kita akan ketemu lagi di tahun depan. Aidilfitri turut berlalu tanpa seorang pun teman-teman aku datang bertanya khabar. Zihan pulak, orang dah berangkat ke KL, dia baru sampai kat depan rumah aku. Tak ada rezeki nampaknya kitorang nak berjumpa kali ni. Sedih sangat sebab di hari terakhir aku di Lipis, barulah ada orang nak datang menjenguk. Walau apapun, seronok dapat berborak panjang dgn Zihan walaupun cuma dalam telefon setelah sekian lama menyepi dihimpit kesibukan dunia masing2. Macam nasi himpit yang mak aku buat pagi tadi. Sedap giler... he he! Entah bila lagi aku dapat makan masakan mak aku banyak2 macam ni. Tak ada orang nak datang tengok aku pun tak apa. Yang penting aku dapat makan puas2 kat rumah. Dan lagi satu, semua adik beradik aku dapat beraya di Lipis.

Bila dapat berborak dengan member2 lama zaman sekolah dulu, semakin terasa indahnya alam tu. Tapi sampai bila kita nak hidup dalam kenangan kan? Jadi hari ini, aku berborak panjang dengan Zihan tentang kenyataan dan masa depan. Kita tidak boleh mengubah sejarah, tetapi kita boleh mencipta sejarah. Kisah Zihan dengan cinta pam minyaknya, mungkin akan menjadi sejarah yang paling manis di masa depan. Dan aku yang bakal grad Insya Allah tiga semester lagi harus mencuba untuk mencipta sejarah aku sendiri. Kena maintain CGPA lah.

Cemburu aku dengan Zihan. Dia sangat gembira sekarang. Orang kata, kalau kita sayangkan seseorang, kita akan bercerita tentangnya kepada semua orang setiap masa. Tak jemu menyebut namanya. Itulah yang dapat aku rasakan di sebalik suara Zihan. Semoga dia bahagia sampai bila-bila. Aku senang dapat menumpang gembira dia. Aku nak jadi pengapit kau nanti ya? ;-)

UIA masih sunyi lagi. Yalah, aku je yang balik awal ke sini. Hari Isnin (22/11) nanti akan mula kerja. Cadangnya nak balik hari Ahad. Tapi, aku terpaksa balik awal hari ni (20/11) sebab ikut abang aku. Nak jimat belanja. Tak perlu nak beli tiket bas. Lagipun lebih selesa naik kereta. Tapi disebabkan nak balik awal ni lah, aku tak dapat jumpa dengan Zihan. Agggh! Kalau dapat jumpa kan best! Takut nanti muka dia pun aku dah tak cam. Yalah, umur makin meningkat. Something that is constant is changes. Right?

Semoga semester baru ni akan memberikan aku lebih ketenangan dan kejayaan baik dalam pelajaran mahupun dalam memartabatkan nama MRC. Satu permulaan yang baik untuk semester ini apabila dimulakan dengan sebulan keberkatan Ramadhan dan kegembiraan Aidilfitri yang masih berbaki. Semoga masa depan menjanjikan sejarah yang berharga untuk aku. Salam Aidilfitri. Ampun bebanyak!!!

1 comment:

marlina said...

ERM...
nizam banyak cerita pasal Zihan..
ni mesti rapat sangat ngan Zihan sejak kat Clifford dulu ye?
Biasalah tu...kekalkan persahabatan tu...
"asas persahabatan adalah keikhlasan"..