05 September 2012

Teman Pengganti dan Alter-Ego



Bila dunia seolah tak memahami
Kau sudi selami, dalami dan mengalami
Setia mendengar, sentiasa hadir
Ingat setiap ulangtahun, setiap hari lahir
Tiba pagi Syawal, kaulah yang terawal
Syawal yang terakhir ini pasti rasa janggal
Tujuh puluh ribu hijab harus ku singkap
Ku sorok kitab balik tingkap penjara hinggap
Dalam diam ada, seorang yang ku puja
Kau teristimewa tapi dia yang sempurna

Dalam facebook dan twitter tercipta personaliti kita yang alter-ego. Berpura-pura, hipokrit dan dwi-personaliti. Berusaha untuk menjadi orang lain dengan harapan untuk diterima masyarakat dan kawan-kawan sekeliling. Dengan harapan kita tidak dimalukan oleh personaliti kita yang sebenar.

Ya! Alter-ego mungkin boleh menemukan kasih sayang kita dengan si dia. Ironinya, setelah kita selami, dalami dan mengalami, kita terpaksa melepaskannya pergi. Membiarkan dia mencari pengganti yang lain. Segalanya kerana satu rahsia! Rahsia di sebalik alter-ego yang kita pendam selama ini. Rahsia yang kalau diceritakan akan merenggangkan ikatan persefahaman.

Mengertilah, dalam dunia ini tak akan ada satu orang pun yang akan bisa memahami diri kita melainkan jiwa raga sendiri. Memahami diri sendiri akan membuatkan kita menangis sendiri. Kalau kau tak mampu menerima aku seadanya, pergilah. Pergilah kau cari pengganti yang lain...

Di alam maya.
Yang gemuk jadi kurus. 
Yang bengkok jadi lurus. 
Yang mengungkit jadi tulus. 
Yang berjerawat jadi mulus. 
Yang tipu jadi halus.
Hidup hanyalah ilusi.

- Tiba masanya aku cari teman pengganti.




3 comments:

aNa said...

wah... kemain lagi yee...

auntacu81 said...

Sedihkan lagu ini, macam2 erti boleh diberi. Namun tidakkah keperluan manusia itu untuk diterima adalah perkara biasa, fahaman manusia jika mereka diterima oleh masyarakat, maka mereka akan tampak normal...manusia lebih suka bersama dengan majoriti berbanding minoriti...tidak begitu?hmm...realiti vs ilusi...jika manusia tidak terlalu mengharapkan pd yg sempurna, dan sedar yg manusia tdak boleh jadi sempurna maka mungkin manusia lbih menghargai realiti...

Artozy said...

Di alam nyata.
Yang kurus bukan sasa. 
Yang lurus bukan simpang tiga. 
Yang tulus bukan berpura. 
Yang mulus bukan juwita. 
Yang halus bukan pedaya.
Mimpi juga hanyalah ilusi.