17 December 2007

Sang Pemimpi


Dipertemukan dengan karya realistik Andrea Hirata ibarat melepaskan terus sejuta rindu aku pada novel. Sejujurnya, telah lama aku tidak membaca novel, apatah lagi novel sastera sehebat Sang Pemimpi. Hebatnya sungguh! Terima kasih kepada seorang teman jauh yang mencadangkannya.

Sang Pemimpi adalah buku kedua dalam siri tetralogi Laskar Pelangi. Aku belum membaca buku pertamanya atas judul Laskar Pelangi. Terlalu lewat menyedari betapa karya ini sangat laris di pasaran. Justeru aku masih belum ketemu dengan edisi sulung tetralogi ini. Terima kasih kepada seorang teman jauh yang menyedarkan aku.

Membaca Sang Pemimpi seperti membaca diri sendiri. Betapa nasib, cita-cita dan pengorbanan adalah perkara yang selalu disalahertikan lantas disalahgunakan. Mengajar aku lebih menghargai perhubungan cinta kemanusiaan. Benar. Novel ini benar-benar sebuah karya yang membangkitkan semangat. Semangat datang setelah rasa sebak acapkali melinangkan air mata. Semangat datang setelah bibir mengukir senyum, kadang tergelak sendiri pada kelakar yang sinis. Mainan emosi yang mengkagumkan persembahan ayat-ayat segar dan mempesonakan Andrea Hidrata! Mungkin kerana ia adalah satu kisah benar petikan pengalaman hidup penulis maka ia sangat terkesan dalam hati aku. Apapun, terima kasih kepada seorang teman jauh yang mencadangkannya.

Jadi, saya cadangkan tetralogi Laskar Pelangi ini untuk anda pula. Dan jika ada lagi novel lain seperti ini beritahukan saya ya?




1 comment:

ikatkata said...

Bagus. Baca Laskar Pelangi dan Edensor. Aku penasaran dengan jari-jari Andrea yang lembut mengetik huruf menjadi perkataan yang bermaksud.