28 January 2008

Aku Sedang Sakit


Aku sudah terlalu sakit. Meski telah lama aku deritakan sakit ini tapi kebahnya tetap tak kunjung tiba.

Tiga kali aku terlantar di rumah sakit kronik. Dalam jangka waktu tiga tahun. Belum dihitung seksa di katil kamar. Berulang-ulang kali diguris ditoreh perit. Manakan tidak kalau lukanya pasti di parut yang sama. Kalau dilihat dari imbasan sinar-x, semestinya telah hitam legam kesannya.

Tapi otak aku tiga kali lebih hitam. Degil hendak mencegah. Konon betah merawat. Nah! sekarang aku sudah mati rasa. Mati sendi. Mati urat saraf. Hanya menanti matinya nyawa.

Seharusnya aku berterima kasih pada tiga jasad bersilih ganti. Ibarat tabib selama mencari kedewasaan. Mengajar eja nama-nama ubat yang sepatutnya aku telan. Memberitahu pahit itulah penawar. Sakit itulah hikmat.

…Kawan mengertikan, itulah sakit cinta namanya.


" eh! anda tidak perlu berasa apa-apa untuk saya .. sekadar prosa rasa untuk dikongsi bersama . edensor yang telah aku khatamkan memberi ilham pada penulisan ini . ada komentar? "

4 comments:

Kurt Kuden said...

caya la!! saye bace edensor pun terinspirasi untuk menulis!! lebih tepat, lepas bace semua karya adrea hirata.. berhantu betul!

azuwachan said...

hmm... a good writer is the one who can bring the readers to other places they didn't expect.
Sakit cinta rupanya, saya ingat sakit apela pulak si nidxam ni kena.
good job!! keep up the good words. kalo ada tulis cerpen ke, novel ke, bagitaula. pasti akan dibeli/dibaca, hehe...

azz said...

br jer aku nak tanya sakit ape. sakit cinta ropenye. ngada la nizam nih! ketuk pala elok.

an-nidxam said...

aduh azz.. jgn ketuk pale aku. nati sakit lain plak kuar haha!