27 February 2008

Jangan Kalah dan Kalah

Hari Kraf Kebangsaan 2008 sepatutnya dijadual berlangsung minggu ni bermula 28 Februari. Malangnya terpaksa ditunda dek pilihanraya umum yang sedang berperang poster mengempang kekalahan. Jadi aku ada sedikit ruang untuk memenangkan diri sendiri. Sedikit ke? Banyak jugalah hehe.

Aku dimaklumkan Mahallah Ali kalah dalam Inter-Mahallah Cultural Week (IMCW) tahun ni. Mahallah paling bongsu yakni Mahallah Zubair berjaya menjadi Johan. Tahniah untuk semua yang telah melakukan yang terbaik demi Mahallah masing-masing terutama kepada Mahallah Ali. Mujur IMCW masih diteruskan kesinambungannya walaupun ada cakap-cakap yang mengatakan mahu menghentikannya terus. Kalau betul cara koordinasi dan pengawalannya, tiada apa yang akan melampaui batas kan? Bukankah kaca-kaca tajam itu sepatutnya sudah mengajar kita erti luka sepanjang hayat?
Tahniah untuk Kumpulan Angklung UIAM yang dipilih sebagai persatuan terbaik untuk kategori Unit Kebudayaan UIAM. Sudah dijangkakan susah untuk kumpulan Zapin merebut anugerah ni. Zapin hanya disenaraipendekkan bersama-sama Gamelan dan itupun kami dah bersyukur. Tahun depan pula hehe.
***

Aku baru melangsaikan hutang dengan novel Curahan Cinta Niagara tulisan Maya Iris. Jalan ceritanya menarik dengan konflik yang bermacam bagai. Unsur Islami diserap perlahan-lahan moga-moga terkesan di hati pembaca. Dan aku mengakui sedikit sebanyak berbekas juga dalam kepala otak aku yang makin berkarat ni hehe.

Tapi...
Semenjak khatam Laskar Pelangi, Sang Pemimpi dan Edensor, aku sangat merasakan novel-novel yang aku baca sekarang tak mampu melawan kehebatan ketiga-tiga karya Andrea Hirata tu. Tulisan Andrea Hirata membuatkan aku membaca sebutir-sebutir perkataan yang dia tulis sebab setiap perkataan tu sangat memberi makna dan indah-indah belaka olah bahasanya. Tak sama dengan novel-novel yang selalu aku baca selama ini yakni secara "speed reading", tak perlu ditelan setiap butir perkataan kerana kita sudah faham maksud keseluruhan yang nak disampaikan. Jadi kadang-kadang aku hanya membaca kosong. Hanya berusaha menoktahkan jalan cerita.

Apa aku terlalu mengagungkan karya Indonesia? Ah perbandingan gaya penulisan antara Malaysia dan Indonesia sudah selalu sangat dicerita-ceritakan. Malahan seorang teman berwarganegara Malaysia sangat bangga menyatakan dia hanya membaca buku-buku penulis Indonesia. Dan aku belum sampai ke tahap itu. Kata Andrea Hirata, antara manusia yang perlu diprasangkakan adalah penerbit buku. Apakah itu yang sedang berlaku di Malaysia? Atau orang Malaysia hanya rajin menulis blog tapi susah nak membaca dan menulis buku. Macam aku... sipi-sipi haha!
Apapun, selagi semangat masih ada, perteruskanlah. Bukankah orang yang hanya menyerah pada nasib adalah orang yang kalah dan kalah?

2 comments:

sucagwale said...

kita adalah penggerak diri kita..kalah bkn beerti gagal utk selamanya brade...UIA amik kos ape lak ko?

ardianzzz said...

yang penting adalah jujur pada diri sendiri.. untuk apa kita melakukan semua hal "itu jika kita tidak dapat menjadi diri kita sendiri............................:)