01 August 2008

Separuh Hari Bersama Seniman Asmara

Dia, sebagai seorang seniman asmara, memang sukar untuk didalami hatinya. Memang susah untuk memaknakan tiap kata-katanya. Separuh hari takkan pernah cukup.
Aku, yang mahu jadi seniman hidup, sangat teruja menunggu setiap hari yang bakal dilalui. Sangat mengharapkan yang terbaik jadi milik kami. Separuh hari sudah amat memberi erti.
Dia dan dunianya. Melengkapkan aku dan duniaku.
Orang akan melupakan apa yang kamu katakan.
Orang akan melupakan apa yang kamu lakukan.
Tapi orang tak akan pernah lupa bagaimana kamu membuat mereka bererti.

2 comments:

intan zura said...

siapakah seniman asmara itu?

an-nidxam said...

siapa sahaja boleh menjadi seniman asmara kita :)