04 December 2004

Pantun dan Kesopanan Pengucapannya

Pantun adalah juzuk Kesusasteraan Melayu bentuk puisi yang tertua yang dulunya dikenali juga sebagai sastera rakyat yang tersebar dalam kalangan rakyat secara lisan dan mengalir dari mulut ke mulut bagaikan arus air sungai yang segar lagi jernih. Sejak zaman-berzaman, puisi rakyat klasik ini diterima sebagai milik bersama, menjadi mainan bibir dalam perihal berkomunikasi dan tertegak sebagai wadah untuk menyimpan kehalusan rasa, kejernihan budi dan kesiratan makna yang amat mendalam.

Pantun sebagai puisi tulen diolah secara otomatis secara lisan sebagai satu pengucapan untuk memesrakan idea, menyampaikan fikiran dan perasaan terhadap sesuatu, diselit dengan sindiran, jenaka untuk menegur, penampilan nasihat dan peringatan, menjalin cinta murni, berteka-teki atau sebahagian besarnya hanya untuk berseronok-seronok melepas lelah di samping menjaga kesopanan dan keunikan siratannya.

Sebagai satu budaya yang lama bertapak dalam sanubari rakyat dan sebagai satu wadah yang menuntut syarat-syarat yang tak tertulis. Yang terkandung dalam komposisi pantun, pantun benar-benar menjadi hati nurani bangsa Melayu. Idea dalam bentuk itu sebati lagi dengan asonansinya, jedanya, rahmatnya, rima dan rentaknya sesuai dengan maksud yang hendak disampaikan serta diambil kira lagi suasana-suasana majlis tertentu yang hendak disampaikan.

Pengucapannya yang disampaikan secara spontan itu benar-benar menuntut kedewasaan dan pengalaman yang luas dan di situlah letaknya nilai sesebuah pantun, di samping idea yang bernas dan bermanfaat untuk semua, segala ciri keunikannya pula perlu dimesrakan tanpa kepejalan dan keriangan dalam pengucapan itu. Pengucapan perlu teralir secara meluas, indah, murni, dan berseni tanpa tandingan. Oleh sebab pantun tidak terlibat dengan apa jua halangan dan batasan atau kelas dan hirarki sosial, maka pengucapannya hidap dalam masyarakat Melayu berbagai strata dan terus menjadi media komunikasi antara generasi tua-muda dengan kejenakaan penuh kesopanannya, antara teruna-dara dengan kegelian cuit-cuitan, antara pahlawan dengan yang siap sedia dengan pencak silat, keris terhunus dan buah Saidina Alinya.

Melalui pantun yang diucapkan secara spontan inilah juga rakyat jelata terhibur dan bersukaria bergelak ketawa dan senyum simpul di balik-balik tirai dan belukar buluh di samping menjadi intipati yang amat bermakna dalam acara-acara istiadat seperti melahirkan rasa cinta antara jejaka-dara dalam suasana yang sama-sama tahu seperti yang tersirat “mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak lalu” untuk merisik idaman hati yang terpingit, untuk menimang bunga sekuntum di taman atau dalam majlis-majlis walimatulurus untuk kekal dalam rumahtangga bahagia kelak.

Secara kespontanan juga pantun diucap dalam suasana-suasana mainan yang kaya dengan ketegangan dan kesengitan seperti memainkan peranan untuk mengatur langkah awal dalam satu-satu pertarungan yang kononnya berpegang kepada “mati sebelum ajal” antara panglima dan wira, antara hulubalang dengan pendekar malah waktu keris terhunus di tangan pun masih sempat secara spontan, pantun teralir dari bibir-bibir yang sedang mengunyah sepiak dua pinang bergambir pantun empat kerat dengan asonansinya, jedanya, iramanya, makna siratannya dan mengalir keluar dengan gagah penuh seninya.

Tapi bila mana pantun berkembang dalam bentuk tulisan di sekitar abad ke lima belas, sedikit demi sedikit kespontanan pengucapan pantun terganggu, diganggui oleh huruf-huruf, tinta-tinta, suasana-suasana yang berlainan. Pantun diteruskan juga tetapi semenjak itu mulailah terasa kejang dan kakunya bila diminta mengucapkannya secara spontan. Hinggalah ke hari ini pantun tetap hidup dan tidak lagi menjadi satu juzuk pengucapan secara spontan dalam masyarakat.

Acara yang kita atur sekarang ini ialah antara lain cuba mengembalikan juzuk pengucapan pantun secara kespontanan inilah. Insya Allah, masyarakat akan mampu memahaminya dan mungkin mampu bernafas semula dalam kegilaan Teknologi Multimedia Super Corridor ini.

Dato’ Profesor Emeritus Haji Shahnon Ahmad

Pensyarah Pusat Pengajian Ilmu Kemanusiaan, Universiti Sains Malaysia.

-Ini adalah alasan terbaik yang berjaya dicernakan oleh Dato' Prof. berkenaan pengamalan pantun secara spontan di peringkat IPTA sepertimana yang dipraktikkan oleh Majlis Kebudayaan Universiti-universiti Malaysia. Jadi, pemantun-pemantun UIAM, kita harus terus bersiap siaga kerana kita telah berada di atas landasan yang betul-

1 comment:

umar le ! said...

Akum, Nizam..Pekabo? moga sihat sokmo. thanx 4 visiting my weblog. We have the same template's background. anyway, your weblog is elder than me. my weblog is quite new. _ Be Good Leader ! mr. Ex president. - Good Luck in all Fields of life - dah 4th year le kite , Bye