20 October 2008

Kisah Membuat Pasport Malaysia

Pagi tadi baru selesai menyiapkan pasport di Sri Rampai. Bermakna, dalam tempoh 5 tahun dari sekarang aku boleh terbang ke mana sahaja ceruk rantau dunia kecuali Israel (huhu tak teringin pun nak singgah). Tapi tak sangka, semata-mata hanya nak buat pasport, aku jadi punca maki hamun orang. Sadis! Begini ceritanya...

Saat aku menjejakkan kaki keluar dari pintu teksi, ada seorang nyonya cina sudah sedia menyambut aku. "Mahu buat gambar pasport abang?" Aku memandangnya tanpa emosi. Cepat-cepat melangkah menuju ke bangunan Jabatan Imigresen. Nyonya tu dengan baik hati mengiring aku sampai ke pintu masuk sambil menerangkan segala prosedur. "Ambil borang dulu. Nanti fotostat kad pengenalan dan kemudian ambil gambar di kedai saya ya. Ambil gambar dulu baru boleh ambil nombor tau." Aku tersenyum mengambil hati. Ya nyonya, saya sudah maklum prosedurnya.

Selesai mendapatkan borang, aku sedikit terkejut kerana nyonya tadi masih setia menunggu aku di depan pintu masuk. Tanpa diarah dia mengiring aku menuju ke kedainya yang hanya terletak selang 2 pintu dari pejabat imigresen. Seperti tadi dia masih ramah bertanya itu dan ini. Buat aku rimas. Lemas.

"Berapa ringgit untuk ambil gambar?" aku tanyakan pada nyonya separuh tua tu.
"Sepuluh ringgit empat keping gambar." dia tersengih-sengih menjawab. Seolah-olah sedang membayangkan untung yang bakal diperoleh sekejap lagi nanti.

Sekitar pejabat imigresen ni, memang ada banyak pilihan kedai mengambil gambar. Justeru, sambil berjalan (diiring oleh nyonya tadi) aku bertanyakan juga harga dari kedai lain.

"Berapa ringgit dik?"
"Lapan ringgit bang." jawab dua orang jurujual perempuan berbangsa melayu.
"Ok. Saya ambil gambar di sinilah."

Apa lagi, mengamuklah nyonya tadi apabila aku memilih kedai yang lain. Betapa kesetiaan dia menemaniku diabaikan. Ahaks! Iyalah nyonya, RM8 lagi murah daripada RM10 kan? Nyonya tu menjerit-jerit memarahi jurujual melayu tadi kononnya merampas pelanggan dia. Walhal tadi aku yang bertanya dan membuat pilihan. Kasihan jurujual tu yang hanya mendiamkan diri. Nyonya masih marah-marah. Kecoh seluruh koridor bangunan yang sedari pagi dipenuhi orang awam. Ternyata nyonya masih belum mahu mengalah.

"Ok. Saya bagi ENAM ringgit!" jeritnya kuat.

Hmmmm.. sekarang aku ada tiga pilihan. RM10, RM8 dan RM6. Teringat artikel dari blog ATBK: harga yang terlalu murah atau terlalu mahal belum tentu menjamin pulangan yang terbaik. Maaf nyonya, saya tetap memilih kedai RM8 ni. Amukan nyonya makin kuat. Kadang-kadang kelihatan sedikit kurang ajar. Dia buat aku serba salah untuk masuk ke dalam kedai. Makin lama aku makin meluat dengan perangai dia. Lantas aku tekad masuk juga ke dalam kedai RM8 tadi. Membiarkan nyonya tu membebel di luar.

Sehingga aku selesai mengambil gambar, nyonya tadi masih merungut-rungut di depan kedainya. Kedua-dua kedai tu sebenarnya berjiran tapi tak mempamerkan semangat kejiranan langsung. Hehehe itulah bisnes kan? Mesti ada strategi. Maka aku tak hairan melihat kedai RM8 tu sentiasa penuh dengan pelanggan berbanding dengan kedai nyonya tadi yang kelihatan lengang.
Sebenarnya, aku sedikit kesal apabila nyonya tu menawarkan harga yang mahal semata-mata kerana dia tahu aku baru pertama kali membuat pasport sedangkan harga kos mungkin hanya serendah RM5. Lagipun, biarlah aku menolong mereka yang sebangsa dengan aku juga dan bukannya dari nyonya tadi yang mengamuk tak tentu fasal serta tak tahu menghormati pelanggan.

Customer is always right, isn't it? Huhu~

3 comments:

Miss Jaz said...

salam kenal..mohon ur blog di link dlm my blog -jue-

Anonymous said...

ala.. xde tanggungjawab pun menerima apa-apa offer berurusniaga..
pedulikan nyonya tuh, die takleh saman ko punyer!

-atbk-

Ahmad WM Omar said...

Her offer is just a mere invitation to treat. Aku bangga dengan pilihan dan keputusan yang kau buat. Hehe..