26 February 2009

Berlari Ke Langit

Dua bulan berguling-guling dalam unit pemasaran antarabangsa di syarikat tanpa nama ni, aku dicuit-cuit dengan pelbagai ragam rakan sekerja. Tidak dinafikan beban kerja sentiasa datang. Adakalanya bertubi-tubi dari Januari hingga Disember. Bermula dengan New York. Tiba-tiba dibatalkan. Selesai di Birminghams, langsung ke Frankfurt. Usai di Jakarta terus ke Hong Kong. Masih belum cukup. London dan Jepun sudah menunggu. Dalam masa sama, pelabur dari seluruh dunia termasuk Malaysia dijemput datang untuk menabur duit di Kuala Lumpur. Mana mahu dicari sang budiman ni semua?
Biarlah kita berpeluh menggalas amanah. Jangan selalu mengeluh kesah.
Teman, susunlah semoleknya tiap perancangan. Aku percaya akan cantik binaannya kelak. Teman, biarlah kita berpeluh menggalas amanah. Jangan selalu mengeluh kesah. Bukan apa. Bimbang rezeki kehilangan berkat. Biar kita seperti ubi. Dalam diam memberi isi.

***


Dua bulan bergolek-golek dalam unit pemasaran antarabangsa di syarikat tanpa nama ni, aku dicubit-cubit dengan pelbagai ragam politik pejabat. Baru aku tahu ada yang iri dengan unit kami ni. Umpatnya, kami berlari di langit tanpa menjeling mereka yang berdiri di bumi. Ah apa mereka fikir kami selesa menyibukkan diri di negara orang dan membawa pulang demam dengan kulit menggelupas dek cuacanya tidak menyebelahi orang-orang kita? Apa mereka sangka kami bangga bergaul dengan orang-orang asing yang butir bicaranya kadang-kadang tak meresap ke dalam otak? Apa mereka ingat kami bersenang-senang jika hasil jualan tidak mencecah sekurang-kurangnya satu juta RM untuk setiap pameran yang disertai? Lebih malang lagi, insan dengki mendengki ini adalah mereka yang berpangkat besar. Sadis!

Teman, dalam perniagaan ada falsafah yang paling penting untuk diingatkan. M.Y.O.B. Mind Your Own Business!

Haha.

Aku senang dengan kerja aku sekarang. Biar apa orang kata. Aku tetap mahu berlari ke langit. Hiks~

4 comments:

addyaholix said...

aku cuma mahu gapai langit.
mahu sentuh bulan.
mahu petik bintang.

wuqing said...

now everyone can fly...

Anonymous said...

nyam3...
xbest lak pegi tempat org tak dapat nak rasa local cuisine
(yang halal la maksud aku)
-atbk-

an-nidxam said...

terbanglah... asal jangan kacau org hehe..

atbk: salah masuk kotak komen ni huhu. tp tetap ada local cuisine yg boleh dirasa. cuma kena berpada-padalah. tak boleh melahap. haha